• SMK BINAKARYA MANDIRI
  • Mendidik, Melatih dan Menyalurkan

TRIK FOTO TERLIHAT TAJAM

Kualitas gambar telah membuktikan definisinya selama bertahun-tahun, dengan makna yang telah berkembang sejalan dengan perkembangan teknologi kamera dan persepsi orang tentang gambar yang bagus. Ini menjadi istilah yang sedikit ambigu yang berlaku untuk beberapa aspek dari proses pembuatan gambar, membuatnya lebih kompleks dengan fotografer yang memiliki perspektif masing-masing. Banyak orang terobsesi dengan konsep tersebut, dengan ulasan teknik, ulasan peralatan, dan iklan dari perusahaan-perusahaan kamera dan lensa yang terpaku pada gagasan pencitraan optik yang 'sempurna'.

Namun, dalam bentuknya yang paling murni, 'kualitas' mengacu pada ketepatan teknis yang digunakan dalam memotret gambar, baik dari peralatan memotret atau kemampuan fotografer itu sendiri. Sementara aspek-aspek seperti komposisi terkadang ditarik ke dalam kategori yang sama, kita harus memikirkan istilah tersebut sebagai mendefinisikan sebuah foto yang memenuhi parameter eksposur, ketajaman, kedalaman warna, dan noise yang benar.

Kamera digital kini telah mencapai titik di mana mereka melebihimodel film terbaik untuk ketajaman dan resolusi, namun peralatan level profesional yang mahal juga tidak akan menjamin kualitas gambar terbaik. Jadi, fotografer harus memastikan mereka menggunakan peralatan mereka dengan benar dan secara maksimal. 

Lalu bagaimana cara kita bisa mendapat hasil foto yang lebih tajam setiap memotret, bahkan tanpa mengeditnya di pasca pemrosesan? Berikut tip dan trik singkat yang bisa kita terapkan setiap memotret.

1. Gunakan Tripod Dengan Benar 

Tripod menjadi perangkat yang cocok untuk gambar yang tajam, terlebih saat memotret dengan eksposur yang lebih lama, tetapi kita harus menggunakannya dengan benar. Pertama, rentangkan bagian kaki atas sebelum bagian bawah, karena ini sering kali paling stabil. Kedua, gunakan kaki yang benar untuk medan yang dilalui. Kaki tripod yang lebih tebal mungkin diperlukan di pasir yang basah misalnya, ini dapat menyebabkan gambar yang kabur. Ketiga, matikan stabilisasi gambar pada kamera atau lensa saat tripod dipasang, karena ini juga dapat menyebabkan keburaman gambar.

2. Hindari Filter Berlebih

Filter apa pun, bahkan level profesional yang bermutu tinggi adalah penghalang lain yang harus dilalui cahaya untuk mencapai sensor pencitraan. Ini akan dengan cepat mengurangi ketajaman jika filter ditumpuk. Selalu coba gunakan filter sesedikit mungkin, tempelkan pada polarizer dan lepaskan filter UV atau pelindung lainnya. Karena ini akan meningkatkan detail dan mengurangi flare dan ghosting.

3. Hindari Difraksi

Lensa sering kali memberikan hasul yang superior saat aperture diturunkan dari maksimumnya. Lensa F/2.8 kemungkinan akan lebih tajam pada F/5.6 atau F/8 misalnya. Namun pada F/stop yang sangat kecil, ketajaman akan turun lagi dan cukup cepat. Ini karena lebih banyak cahaya yang dialihkan oleh bilah aperture (difraksi) dan kualitasnya terpengaruh. Kecuali jika kita benar-benar perlu berhenti ke F/16 atau lebih kecil, karena kita menginginkan kecepatan rana yang lebih lama atau membutuhkan kedalaman bidang yang dalam, tetap gunakan aperture mid-range untuk gambar yang lebih tajam. 

4. Gunakan Mode Burst

Semakin banyak gambar yang diambil berdekatan, semakin besar kemungkinan kita akan mendapatkan setidaknya satu gambar yang tajam. Inilah sebabnya mengapa banyak fotografer olahraga dan satwa liar mengaktifkan mode burst, dan membidik banyak gambar secara berurutan. Alihkan kamera ke mode burst dan tahan pelepas rana, tembak setidaknya 5 atau 6 frame, lebih banyak lagi saat kecepatan rana di bawah 1/60 detik. Kita dapat memeriksa semua ini di komputer dan memilih yang paling tajam, atau bahkan mungkin menggabungkan elemen dari berbagai bingkai.

5. Pindahkan Titik Autofokus

Teknik umum untuk pemotretan cepat adalah dengan memfokuskan gambar, lalu membingkai ulang pemotretan untuk komposisi terbaik. Meskipun ini bekerja dengan baik dalam pemandangan yang lebih luas, dan pada pengaturan apertur yang lebih kecil, di bawah sekitar F/4 dan panjang fokus 35mm dan lebih panjang, pergeseran posisi kamera ini dapat mendorong subjek keluar dari bidang fokus. Dalam keadaan ini, pindahkan titik autofokus (AF). Saat melihat melalui jendela bidik atau pada LCD belakang kamera, komposisikan bidikan. Alihkan melalui titik AF hingga salah satunyamenyinari subjek, lalu tekan setengah rana untuk fokus lalu memotret.

6. Lepaskan Tali

Tali kamera adalah perangkat perlindungan penting saat pengambilan gambar secara genggam. Ttetapi ketika tripod terpasang, tali itu terkadang bisa menjadi penghalang. Angin yang berhembus di sekitar akan membuat tali bergoyang dan menyebabkan getaran yang tidak diinginkan, yang mana itu akan sangat kentara ketika membidik dengan exposure yang panjang. Misalnya, Jika kamu ingin memotret lanskap dan kamu tahu kamu akan menggunakan tripod, lepaslah tali kamera untuk menyederhanakan pengaturan.

7. Prafokus

Mencoba menemukan fokus dengan cepat adalah penyebab utama kamera goyang dan kehilangan kesempatan yang tidak tepat waktu. Inilah mengapa berfokus pada tempat di mana kita mengharapkan subjek berada dalam waktu dekat menjadi strategi pro yang dicoba dan diuji. Jika Anda memotret satwa liar misalnya, kunci fokus pada area di mana Anda telah melihat gerakan dan ketika subjek masuk ke dalam bingkai, tembakkan urutan bidikan. Jika kita memotret satwa liar misalnya, kunci fokus pada area di mana kita telah melihat gerakan dan ketika subjek masuk ke dalam bingkai, kemudian bidik secara beruntun.

8. Matikan Pengurangan Noise

Pada pengurangan ISO yang lebih tinggi, beberapa tingkat pengurangan noise (Noise Reduction/NR) gambar akan diperlukan, untuk bidikan yang bersih. Namun pemrosesan dalam kamera bisa menjadi sedikit berlebihan, mengurangi detail hingga tingkat yang sangat mencolok. Seringkali lebih baik membiarkan NR sampai kita melakukan pasca-pemrosesan hasil bidikan, karena kita dapat melihat gambar dalam ukuran besar, di layar, dan memilih jumlah blur khusus, untuk keseimbangan detail dan kehalusan.

9. Perhatikan Preview

Mungkin sulit membayangkan bagaimana fotografer digital di periode awal dapat secara akurat meninjau gambar mereka, mengingat kamera 'jadul' memiliki layar LCD berukuran 2 inch dan dengan resolusi kecil (jika dibandingkan standar saat ini). Meski demikian, layar yang kini memiliki jutaan piksel dan dengan ukuran minimal 3,5 inch saja bahkan tak bisa memberikan penggambaran ketajaman gambar yang akurat pada perbesaran default. Jadu, disarankan untuk selalu memperbesar hingga 100% untuk memeriksa ketajaman kritis sebelum membereskan peralatan memotret.

10. Ubah Mode IS (Image Stabilization)

Stabilisasi gambar (IS, VR, OIS, VC yang tergantung pada lensa dan kamera) adalah teknologi yang hebat untuk mengurangi guncangan kamera saat memotret secara menggenggam. Namun ada banyak mode pada lensa modern dan penting untuk memahami untuk apa masing-masing mode yang ada agar kita bisa menggunakannya dengan benar. Dan yang perlu diingat, penggunaan yang salah dapat menurunkan ketajaman hasil bidikan.

Misalnya, IS standar untuk pemotretan sehari-hari, sedangkan mode Active sering mengacu pada situasi di mana kita memotret dari kendaraan yang bergerak. Sementara mode tripos dan panning adalah tambahan umum untuk banyak model saat ini. Canon, contohnya, ia memiliki mode hybrid yang dikhususkan untuk pemotretan makro secara genggam yang mengimbangi gerakan rotasi.

 

Kompetensi Keahlian : Desain Komunikasi Visual (DKV)

Tulisan Lainnya
Keunggulan Windows 11 dengan Windows 10

Sistem operasi komputer Windows 11 dirilis pertama kali pada 5 Oktober 2021. Terkini, pada 20 September 2022, Microsoft melakukan pembaruan pertama secara besar-besaran terhad

31/10/2023 06:53 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 5214 kali
4 Langkah Mudah Mengganti Oli Motor Sendiri di Rumah

Mengganti oli sebenarnya merupakan salah satu bentuk perawatan yang cukup mudah. Kita bahkan bisa mengganti oli motor di rumah. Namun, Beberapa orang lebih memilih ganti oli d

31/10/2023 06:47 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 1024 kali
SMK Binakarya Mandiri | SMK Pusat Keunggulan Kota Bekasi

SMK Binakarya Mandiri Bekasi menjadi salah satu sekolah SMK Pusat Keunggulan di Kecamatan Rawalumbu, pada kecamatan Rawalumbu Kota Bekasi, ada beberapa SMK diantaranya :  SMKS B

03/05/2023 14:10 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 2031 kali
Kisah Sukses Chairul Tanjung, Dulu Tinggal di Losmen Kecil Kini Jadi Miliarder

Kisah Sukses Chairul Tanjung, Dulu Tinggal di Losmen Kecil Kini Jadi Miliarder Mendengar nama Chairul Tanjung, banyak orang mengenalnya sebagai salah satu sosok penting di balik keraja

01/03/2023 08:19 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 5157 kali
Kelas Industri Komatsu SMK Binakarya Mandiri

Sesuai dengan semboyan “SMK Bisa!”, lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) digadang-gadang segera masuk ke dunia kerja. Salah satu program untuk menjamin mutu pendidikan si

23/11/2022 14:20 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 1953 kali
Tentukan Masa Depanmu Sekarang di BKM

Bekasi - SMK Binakarya Mandiri merupakan salah satu sekolah terbesar di Kota Bekasi dan menjadi SMK Favorit di Kota Bekasi, bahkan SMK Binakarya Mandiri menjadi salah satu SMK Pusat Keu

25/06/2022 07:20 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 1178 kali
KESUKSESAN BERAWAL DARI MIMPI

Banyak orang yang tentunya ingin sukses, setiap kesuksesan pasti diawali dari sebuah mimpi. Impian takkan terwujud tanpa adanya usaha, dan setiap usaha yang dilakukan akan membuahkan ha

18/01/2022 09:46 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 10546 kali
PTS Online Berbasis Android Semester Genap Tahun Ajaran 2020/2021 SMK Binakarya Mandiri

Dalam rangka menghadapi Penilaian Tengah Semester Genap tahun Ajaran 2020/2021. SMK Binakarya Mandiri telah siap menghadapi Penilaian Tengah Semester Genap yang kini di lakukan Berbasis

24/03/2021 06:57 - Oleh TIM ICT BKM - Dilihat 1838 kali